Skip to content




Pasar

Asia Pasifik

  • Afrika

  • Mesir
  • Afrika
  • (Aljazair, Tunisia, Libya, Maroko, Nigeria, Kenya, Tanzania, Afrika Selatan)

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:
 

Harga minyak mentah berubah-ubah karena geopolitik dan menurunnya permintaan

Oleh Ayşe Vildan Cansız - acansiz@chemorbis.com
Oleh Esra Ersöz - eersoz@chemorbis.com
  • 22/02/2024 (03:53)
Harga minyak di seluruh dunia mengalami perdagangan yang berombak sejak tahun 2024 dimulai karena berbagai faktor termasuk serangan yang sedang berlangsung di Laut Merah dan perang di Timur Tengah di satu sisi, produksi non-OPEC yang lebih tinggi, dan melemahnya permintaan global di sisi lain. Namun, harga minyak cenderung lebih tinggi dari posisi terendah $70-75/bbl yang terlihat pada bulan Desember ketika WTI mendekati $80/bbl dan Brent menguji $83/bbl awal pekan ini sebelum turun kembali pada hari Rabu.
Menurut ChemOrbis Price Wizard, rata-rata bulanan harga minyak telah mencatat kenaikan kumulatif sebesar $5/ton sejak benchmark mencapai titik terendah sejak tahun 2020 pada bulan Desember. Rata-rata mingguan baru-baru ini juga menunjukkan bahwa harga mencapai level tertinggi sejak Oktober 2023, ketika perang Timur Tengah pertama kali pecah, diperdagangkan dalam kisaran $10..

Geopolitik mengguncang pasar global, mendorong kenaikan harga

Perang antara Israel dan Hamas yang terjadi sejak Oktober tahun lalu sejauh ini belum menunjukkan tanda-tanda mereda dan terus membuka jalan bagi kenaikan harga minyak. Memang benar bahwa kemajuan apa pun menuju gencatan senjata di Timur Tengah tidak sesuai harapan karena Israel menolak tawaran gencatan senjata, sehingga menambah ketegangan geopolitik.

Perang bukan satu-satunya faktor yang menimbulkan kegelisahan di wilayah tersebut, sementara serangan di Laut Merah juga masih terjadi, sehingga menghambat pengiriman dan menambah gangguan pasokan. Krisis yang terjadi di Laut Merah saat ini kemungkinan akan terus berlanjut paruh kedua tahun 2024. Namun, dampak keseluruhan dari transit baru dan transit yang lebih lama akan relatif terbatas dibandingkan bulan-bulan sebelumnya karena operator sudah mulai beradaptasi dengan rute baru dan mengoptimalkan pengiriman mereka.

Permintaan global yang melemah dan pertumbuhan produksi non-OPEC yang sehat membatasi faktor-faktor bullish

Bergerak menuju pertengahan Februari, Stok minyak mentah AS melonjak pada minggu ini. Hal ini dikombinasikan dengan proyeksi permintaan minyak yang lebih lambat pada tahun 2024 mengimbangi faktor-faktor bullish, yang mengakibatkan beberapa koreksi ke bawah pada harga minyak mentah.

Badan Energi Internasional (IEA) telah menurunkan perkiraan permintaan minyak global sebesar 20.000 barel dari perkiraan bulan sebelumnya menjadi sekitar 1,2 juta barel/hari pada tahun 2024, sebagian disebabkan oleh penurunan tajam dalam konsumsi Tiongkok. Negara-negara besar juga terus bergulat dengan suku bunga tinggi yang bertujuan untuk mengendalikan inflasi yang tinggi. Harapan penurunan suku bunga dari The Fed juga memudar baru-baru ini, sehingga semakin membebani prospek permintaan minyak.

Mengenai pasokan, meskipun OPEC+ memutuskan untuk memperpanjang pengurangan produksi hingga Q1, IEA menaikkan proyeksinya untuk tahun 2024 sebesar 200.000 barel per hari, memperkirakan pasokan akan meningkat sebesar 1,7 juta barel per hari ke rekor tertinggi sekitar 103,8 juta barel per hari. Pertumbuhan ini sepenuhnya akan didorong oleh produsen di luar OPEC+, termasuk Amerika Serikat, Brasil, Kanada, dan Guyana.

Perkiraan harga minyak: Brent akan tetap di atas $80

Faktor-faktor yang disebutkan di atas diperkirakan akan menjaga pasar minyak global dalam kondisi yang sangat fluktuatif di masa mendatang. Antara kondisi naik dan turun, beberapa bank dan analis pasar mengumumkan perkiraan harga minyak mentah mereka.

Badan Informasi Energi AS (EIA) mengungkapkan proyeksi harga Brent menjadi $82,42/bbl pada tahun 2024 sementara WTI diperkirakan rata-rata di kisaran $77,68/bbl. EIA menunjukkan bahwa kekhawatiran permintaan yang lebih lambat akan terus menjaga pasar tetap terkendali meskipun perang dan gejolak logistik sedang berlangsung.

Selain itu, Morgan Stanley memperkirakan harga minyak Brent rata-rata $82,50/bbl sementara Goldman Sachs memperkirakan Brent akan berada di kisaran antara $70/bbl dan $80/bbl pada tahun 2024.

“Kami memperkirakan Brent akan diperdagangkan pada level saat ini dalam beberapa minggu mendatang,” kata Arne Lohmann Rasmussen, kepala penelitian di A/S Global Risk Management.

WTI – NYMEX – Brent – Crude – Oil – Prices
Gratis Trial
Login Anggota