Skip to content

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:
 

Jadwal penutupan yang padat vs kapasitas baru untuk tahun 2020 di pasar PP, PE

Oleh Merve Madakbaşı - mmadakbasi@chemorbis.com
  • 31/12/2019 (04:54)
Perusahaan-perusahaan petrokimia telah mengungkapkan rencana operasi mereka untuk tahun depan. Beberapa produsen AS menunda dimulainya lini PE baru mereka, sementara Asia dijadwalkan untuk beberapa start-up di Q1 serta dijadwalkan turnaround untuk musim semi 2020.

Untuk mengikuti berita produksi PP terbaru, silahkan lihat Berita Produksi (Hanya untuk Anggota)

Untuk mengikuti berita produksi PE terbaru, silahkan lihat PE Berita Produksi (Hanya untuk Anggota)

Berita paling terbaru pada proyek PE AS



*Klik kanan untuk melihat gambar dan buka tab baru untuk melihat keseluruhan gambar

Formosa Plastics USA menunda dimulainya cracker baru dan pabrik LDPE (400.000 ton/tahun) di Point Comfort, Texas sementara tanggal terakhir tidak diungkapkan. Sebelumnya, perusahaan mengungkapkan rencananya untuk memulai proyek baru pada Desember 2019.

Setelah mengalami kesalahan teknis pada Agustus tahun ini, Sasol baru-baru ini meningkatkan tingkat operasi cracker baru di Louisiana, AS. Proyek Lake Charles Chemicals juga memiliki unit LDPE hilir (420.000 ton/tahun), yang telah menjalani proses awal sejak Desember.

LyondellBasell memulai pekerjaan operasi pabrik HDPE baru di La Porte, Texas pada bulan November. Volume penjualan dari pabrik 500.000 ton/tahun diharapkan akan keluar pada bulan-bulan pertama tahun 2020.

Masuknya kargo PE Amerika meninggalkan jejaknya di pasar global termasuk Asia Tenggara, Turki dan Eropa sepanjang 2019 di tengah pintu tertutup ke Cina karena perang dagang yang berkepanjangan antara AS dan Cina. Harga di semua pasar menukik ke level terendah dalam sekitar 10 tahun di tengah melimpahnya pasokan di seluruh papan sebelum beberapa koreksi ke atas terjadi pada bulan terakhir tahun ini.

Cina menyambut sekitar 5 juta ton kapasitas tambahan PP, PE

Wei Xing Petrochemical, Nan Shan Yi Wan, Sinopec Zhongke Refinery and Petrochemical dan Hengli Petrochemical adalah di antara produsen PE Cina yang berencana untuk membawa kapasitas baru operasi pada tahun 2020.

diperkirakan, 3,5 juta ton kapasitas PE sedang dalam perjalanan di Cina untuk tahun baru dengan asumsi bahwa semuanya berjalan sesuai rencana. Hengli bertujuan untuk mencapai hasil komersial pada kuartal pertama setelah memulai 400.000 ton/tahun pabrik PE di awal tahun 2020.

Adapun PP, Sinochem Quanzhou, Ningbo China, China Oriental and Sinopec Zhongke Refinery and Petrochemica berencana untuk membawa pabrik baru untuk beroperasi pada tahun 2020. Ini dapat dikatakan, lebih dari 1,5 juta ton/tahun kapasitas baru dijadwalkan akan ditambahkan ke Produksi China.

Selain itu, SK Innovation / SK Global Chemical berencana untuk menyelesaikan pekerjaan ekspansi di Cina, di mana perusahaan bertujuan untuk meningkatkan kapasitas sebesar 700.000 ton/tahun pada tahun 2020. Sinopec Zhongke Refinery and Petrochemical telah menyelesaikan pekerjaan mekanik pada pabrik 550.000 ton/tahun pada Mei 2019 dan berencana untuk memulai pada Q2 2020 secara bertahap.

Ekspansi yang diharapkan dalam keseluruhan produksi China mungkin akan terus membayangi prospek PE global, mengingat kekhawatiran kelebihan pasokan di tengah kerapuhan ekonomi makro meskipun gencatan senjata perdagangan baru-baru ini antara China dan AS.

Fasilitas baru di Asia Tenggara

Unit HDPE, LLDPE dan mLLDPE baru PT Chandra Asri dijadwalkan untuk mulai beroperasi pada awal 2020, menurut ChemOrbis Production News. Petronas Malaysia diperkirakan akan mulai beroperasi secara komersial di pabrik LLDPE dan PP baru dengan kapasitas gabungan lebih dari 1 juta ton per tahun pada H2 2020, lebih lanjut.

Hyosung Vietnam Group diperkirakan akan memulai salah satu unit baru di kompleks barunya di Ba Ria-Vung Tau pada awal 2020. Start-up pabrik ini awalnya dijadwalkan untuk Q3 2019.

IOC India juga berencana untuk membawa lini kedua dari pabrik PP barunya yang berlokasi di Paradip yang akan beroperasi pada pada Q1. Baris pertama fasilitas itu akan mulai beroperasi kembali pada Juli 2019.

Produsen Arab Saudi akan memulai tahun 2020 dengan penutupan

Rabigh Refining dan Petrochemical (Petro Rabigh) berencana untuk melakukan pemeliharaan PP dan PE pada Januari-Februari. Oleh karena itu, perusahaan akan menutup unit Rabigh dengan kapasitas gabungan 1,4 juta ton per tahun.

Perusahaan Saudi lainnya, SHARQ (Perusahaan Petrokimia Timur) bertujuan untuk menutup jalur HDPE dan LLDPE selama kuartal pertama 2020. Terletak di Al Jubail, masing-masing jalur memiliki kapasitas produksi 400.000 ton/tahun, menurut sumber yang akrab dengan masalah.

Gratis Trial