Skip to content




Pasar

Asia Pasifik

  • Afrika

  • Mesir
  • Afrika
  • (Aljazair, Tunisia, Libya, Maroko, Nigeria, Kenya, Tanzania, Afrika Selatan)

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:

Kesepakatan impor PVC AS hadir di India di tengah meningkatnya pengiriman dari NEA

Oleh Shibu Itty Kuttickal - sikuttickal@chemorbis.com
  • 13/05/2024 (03:27)
Pasar India pada minggu terakhir ini melihat pengiriman PVC bulan Juni dari produsen AS berpindah tangan setelah jeda hampir 5 bulan, dengan harga tercatat berada di sekitar titik tengah kisaran penilaian Harga ChemOrbis saat ini untuk keseluruhan produk asal.

Berita ini muncul ketika para pedagang di India dan Asia Tenggara mencatat peningkatan besar dalam biaya pengangkutan untuk mengangkut PVC Asia Timur Laut ke India dan Asia Tenggara, sehingga menyebabkan jumlah yang lebih tinggi dibahas pada kisaran harga impor terendah saat ini. Trader di India mengkonfirmasi laporan dari tempat lain mengenai kesepakatan pengiriman ke AS dengan total sekitar 3.000 ton yang dilakukan dengan harga $775/ton CIF India. Ini adalah kesepakatan pertama untuk pengiriman AS sejak bulan Desember. Faktanya, belum ada laporan penawaran AS sejak minggu kedua bulan Januari.

Kisaran harga impor India saat ini tercatat pada $750-800/ton CIF India, yang titik tengahnya berada pada level terendah dalam empat bulan, menurut ChemOrbis Price Wizard. Harga naik sedikit lebih dari 7% dari awal Januari pada pertengahan Maret sebelum turun sekitar 4% ke level saat ini. Data ChemOrbis menunjukkan level harga CIF Asia Tenggara terkini juga mendekati harga terendah sekitar empat bulan lalu.

PVC K67 – India – Southeast Asia

Lebih banyak pengiriman dari AS mungkin berpindah tangan ke India

Trader di India mengonfirmasi kesepakatan tersebut, yang terungkap dalam pertanyaan ChemOrbis di negara lain di Asia. “Kami dapat memastikan bahwa kesepakatan untuk pengiriman bulan Juni dengan total sekitar 3.000 ton dari Teluk AS ke India berpindah tangan dengan harga $775/ton CIF India. 1000 ton lainnya atau lebih dengan asal yang sama masih dapat dijual dalam beberapa hari ke depan, dan diskusi sedang berlangsung. Harga saat ini mungkin telah membuka peluang arbitrase bagi PVC AS ke India,” kata seorang trader yang berbasis di Mumbai. Penetapan harga CIF India saat ini untuk produk asal AS berarti ekspektasi harga FAS akan turun di bulan Juni. Saat ini, harga ex-Houston FAS berada di sekitar $720/ton.

Kapasitas baru AS diharapkan dapat memudahkan ketersediaan kargo impor bagi pembeli di Asia. Pabrik PVC FPC yang berkapasitas 136.000 ton/tahun di Baton Rouge mulai beroperasi pada bulan ini, sementara pabrik PVC milik Shintech yang berkapasitas 200.000 ton/tahun di Plaquemine diperkirakan akan mulai beroperasi pada bulan Juli. Pada saat yang sama, permintaan PVC di AS dapat meningkat menjelang musim badai yang dimulai pada bulan Juni.

Tarif pengangkutan menambah biaya impor

Pada saat yang sama, harga energi dan bahan baku telah meningkat selama beberapa bulan terakhir, meningkatkan biaya produksi serta tarif pengangkutan, terutama bagi penjual PVC Tiongkok, Korea Selatan, dan Jepang ke India dan Asia Tenggara. Misalnya, tarif pengangkutan dari Tiongkok ke India saat ini tercatat sekitar $65/ton, lebih tinggi sekitar 45% dari tarif pengangkutan pada awal bulan April.

“Hal ini tentunya menyebabkan tekanan ke atas pada kisaran harga terendah untuk PVC K67, yang sebagian besar berasal dari Tiongkok dalam beberapa bulan terakhir,” kata pedagang lainnya.

Namun, permintaan di pasar Tiongkok masih lesu, sehingga memperburuk situasi pasokan yang sudah lesu, sehingga memukul harga di Tiongkok. Pelaku pasar di Tiongkok tidak memperkirakan kekurangan pasokan akan segera teratasi. “Ada kebutuhan pokok karena fundamental keseluruhan normal tapi permintaan masih lemah. Bulan Mei biasanya merupakan musim puncak, sehingga permintaan normal, namun kami tidak melihat adanya minat untuk mengakumulasi stok,” kata seorang konverter di Tiongkok.

Apakah ledakan pabrik di Thailand akan mempengaruhi ketersediaan PVC?

Sementara itu, para pedagang mengatakan musim pemeliharaan di Asia dan Timur Tengah mungkin mengganggu ketersediaan di India dan Asia Tenggara. Pelaku pasar juga sangat menantikan detail lebih lanjut dari ledakan di Terminal Map Ta Phut SCG di Thailand untuk mengetahui sejauh mana dampaknya terhadap produksi PVC, yang akan berdampak pada harga PVC di Asia Tenggara dan juga di India.

Cracker Rayong Olefins (ROC) milik SCG dan cracker Map Ta Phut Olefins (MOC) digunakan oleh banyak pabrik hilir termasuk Thai Plastics and Chemicals, yang fokus utamanya pada produksi PVC. AGC Vinythai juga terletak di Map Ta Phut. Meskipun kedua produsen ini belum memberikan komentar mengenai status produksi mereka setelah terjadi force majeure pada pasokan bahan baku mereka, gangguan diperkirakan sangat mungkin terjadi. Namun harga di Asia Tenggara stabil pada minggu ini. Di Vietnam, pembeli utama PVC, mengatakan bahwa permintaan lemah karena lesunya sektor real estat. “Dalam situasi politik yang tidak stabil saat ini, banyak proyek yang terhenti dan pembelian terhenti. Kami tidak berpikir permintaan akan meningkat pada tahun ini. Namun dengan berkurangnya pasokan di musim penyelesaian, kami berharap harga dapat naik,” kata seorang pedagang Vietnam.
Gratis Trial
Login Anggota