Skip to content




Pasar

Asia Pasifik

  • Afrika

  • Mesir
  • Afrika
  • (Aljazair, Tunisia, Libya, Maroko, Nigeria, Kenya, Tanzania, Afrika Selatan)

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:
 

Pasar PP dan PE Timur Tengah naik pada Februari setelah tiga bulan melemah

Oleh Nada Samir - nada@chemorbis.com
Oleh Esra Ersöz - eersoz@chemorbis.com
  • 20/02/2024 (12:31)
Pemain di pasar PP dan PE Timur Tengah menerima penawaran bulan Februari dari penjual regional terutama dengan kenaikan dari bulan Januari, pertama kalinya sejak bulan Oktober. Melonjaknya biaya bahan baku dan menguatnya pasar global mendukung kenaikan harga di seluruh wilayah, belum lagi terbatasnya pasokan di tengah musim pemeliharaan di pabrik-pabrik besar, terutama di KSA.

Pasar Saudi rebound, kecuali LDPE

Di Arab Saudi , penawaran baru bulan Februari dari produsen domestik utama mengindikasikan kenaikan PE sebesar SAR75/ton ($20/ton); kecuali harga LDPE yang tidak berubah. Sementara itu, penawaran PP mengindikasikan kenaikan SAR94-169/ton ($25-45/ton) dibandingkan level bulan Januari.

Advanced, PetroRabigh dan Al-Waha semuanya menutup pabrik PP mereka hingga akhir Februari, menurut ChemOrbis Production News Pro, sementara Saudi Kayan dan SEPC (Saudi Ethylene and Polyethylene Company) baru saja kembali dari rencana penutupan pemeliharaan.

Margin produsen PE Saudi akan menyusut

Terkait dengan hal tersebut, produsen petrokimia di Arab Saudi akan menghadapi biaya produksi yang lebih tinggi karena perusahaan penyulingan milik negara Saudi Aramco telah menaikkan bahan baku etana dalam negeri dan harga bahan bakar.

Aramco telah menaikkan harga etana domestik sebesar 43% dari $1,75/juta btu menjadi 2,50/juta btu. Perubahan harga mulai berlaku pada 1 Januari. Perubahan terakhir pada harga etana terjadi pada bulan Desember 2015 ketika Aramco menaikkan harga lebih dari dua kali lipat dari $0,75/juta btu menjadi 1,75/juta btu. Kenaikan tersebut menimbulkan kekhawatiran di kalangan produsen PE mengenai keunggulan kompetitif mereka di pasar ekspor. Produsen PE Saudi telah menghadapi tantangan di Tiongkok, kehilangan pangsa pasar dibandingkan Amerika Serikat, karena mereka tidak mampu menawarkan kargo dengan harga yang kompetitif seperti pesaingnya tanpa mengalami penurunan margin yang signifikan.

Pasar impor Emirat menguat; pasar PP lokal melawan tren

Produsen Timur Tengah juga memilih kenaikan harga di
Uni Emirat Arab . Pemasok regional utama menerapkan kenaikan sebesar $40-70/ton untuk PE dan $50-110/ton untuk PP dibandingkan level terbaru di bulan Januari.

Sebaliknya, penawaran awal bulan Februari dari produsen PP lokal negara tersebut, Borouge, muncul dengan kestabilan dari bulan Januari sebelum diskon sekitar $30/ton dicapai pada kesepakatan.

Dubai di Uni Emirat Arab (UEA) baru-baru ini memberlakukan larangan penggunaan kantong plastik, dan larangan tersebut diperkirakan akan diterapkan di seluruh negara tersebut pada tahun-tahun berikutnya. Meningkatnya fokus global terhadap kelestarian lingkungan menimbulkan tantangan bagi pasar polietilen. Pembeli berpendapat bahwa langkah-langkah ini akan diterapkan secara bertahap dan sejauh ini tidak berdampak banyak pada permintaan HDPE, meskipun hal ini akan mulai berdampak pada jangka menengah.

Pasar PP Mediterania Timur naik ke level tertinggi dalam 8 bulan

Di Wilayah Mediterania Timur, penawaran PP dan PE dari produsen utama Saudi ke Yordania diumumkan dengan kenaikan masing-masing $100/ton dan $60/ton jika dibandingkan dengan level bulan Januari. Demikian pula, penawaran awal PP dan PE bulan Februari muncul di Lebanon dengan kenaikan masing-masing $90/ton dan $70-80/ton dari bulan Januari. Namun pembeli berhasil mencapai kesepakatan yang lebih rendah sebesar $20-30/ton.

Menurut ChemOrbis Price Index, harga PP saat ini mencapai level tertinggi sejak Juni 2023. Namun, pasar menghadapi banyak tantangan yang berasal dari ketidakpastian ekonomi global, termasuk fluktuasi harga minyak mentah, ketegangan perdagangan, dan ketidakstabilan geopolitik.

Apakah kenaikan selanjutnya akan terjadi pada bulan Maret?

Para pelaku pasar di wilayah ini memperkirakan harga resin akan tetap stabil selama bulan Maret, dengan terbatasnya pasokan dianggap sebagai faktor utama yang mendukung penguatan tersebut. Di sisi lain, kekhawatiran atas lesunya permintaan pengguna akhir terutama menjelang bulan suci Ramadhan dan kesulitan ekonomi di seluruh wilayah membuat potensi kenaikan tetap terkendali.