Skip to content




Pasar

Asia Pasifik

  • Afrika

  • Mesir
  • Afrika
  • (Aljazair, Tunisia, Libya, Maroko, Nigeria, Kenya, Tanzania, Afrika Selatan)

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:
 

Pasar PS dan ABS Asia masih berada di bawah bayangan pelemahan biaya dan permintaan

Oleh Thi Huong Nguyen - thihuongnguyen@chemorbis.com
  • 05/12/2023 (02:53)
Pasar PS dan ABS di Asia telah mengalami penurunan selama dua bulan di tengah dampak ganda dari rendahnya biaya dan buruknya permintaan. Menjelang bulan ketiga, faktor-faktor bearish ini masih membuat pasar stirena bergerak menurun, meskipun beberapa pemasok mengeluhkan tekanan biaya.

PS mengalami penurunan lebih lanjut di Tiongkok, jeda selama sebulan di Asia Tenggara

Untuk pekan yang berakhir pada tanggal 1 Desember, harga impor Tiongkok untuk keseluruhan asal diperkirakan turun $20-25/ton dari minggu sebelumnya pada $1160-1195/ton untuk injeksi GPPS dan $10-40/ton lebih rendah pada $1210-1260/ton untuk HIPS injeksi, berdasarkan CIF, tunai. Pasar domestik juga kembali mencatat penurunan sebesar CNY100-250/ton ($14-34/ton).

Pada minggu yang sama, Asia Tenggara menyaksikan harga PS impor untuk keseluruhan asal dinilai stabil dari minggu sebelumnya pada $1150-1280/ton untuk injeksi GPPS dan $1210-1350/ton untuk injeksi HIPS, keduanya berbasis CIF tunai.

Data yang diperoleh dari ChemOrbis Price Index menunjukkan bahwa rata-rata harga impor mingguan di kedua wilayah tersebut berada pada kisaran terendah sejak akhir Agustus–awal September, seperti terlihat pada grafik di bawah ini.

Asian-PS

Pasar ABS turun 6-8% dalam 2 bulan

Harga ABS di Tiongkok dan Asia Tenggara semakin melemah selama pekan yang berakhir pada tanggal 1 Desember. Kisaran keseluruhan untuk ABS impor inj. harga dinilai $10-20/ton lebih rendah dari minggu sebelumnya pada $1250-1380/ton CIF, tunai di Tiongkok, dan stabil hingga $20/ton lebih rendah pada $1250-1430/ton dengan persyaratan yang sama di Asia Tenggara. Harga di pasar ABS lokal Tiongkok juga dinilai lebih rendah CNY100-300/ton ($14-42/ton) dari minggu sebelumnya.

Harga ABS impor di kedua pasar telah mencapai titik terendah dalam dua bulan rata-rata mingguan, menurut data ChemOrbis. Sementara itu, data juga menunjukkan bahwa harga telah turun secara kumulatif sebesar 6-8% sejak akhir September, ketika harga mencapai titik tertinggi sepanjang tahun ini.

Asian-ABS

Kargo Tiongkok menawarkan keunggulan kompetitif di Asia Tenggara

Penurunan yang sedang berlangsung telah membuka jalan bagi material Tiongkok untuk ditawarkan di Asia Tenggara pada tingkat yang agresif. Penawaran untuk PS Tiongkok dilaporkan serendah $1150/ton untuk GPPS dan $1210/ton untuk HIPS berbasis CIF Asia Tenggara, tunai, sedangkan harga ABS dari negara asal yang sama tercatat pada $1250/ton dengan basis serupa dasar.

Penawaran kompetitif ini memangkas tingkat pasar secara keseluruhan dan meningkatkan persaingan di pasar regional karena pembeli telah beralih ke material dengan harga rendah sebagai pilihan untuk melindungi margin. “Penawaran dari Tiongkok jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan negara asal lainnya, sehingga pembeli lebih memilih untuk membeli material Tiongkok akhir-akhir ini,” kata seorang pedagang Vietnam.

Kelemahan dalam biaya dan permintaan mengurangi kepercayaan diri

Pasar energi telah mengalami volatilitas yang kuat akhir-akhir ini, sementara harga stirena telah mengalami pergerakan menurun dalam dua minggu terakhir, saat ini mencapai titik terendah dalam tiga bulan, menurut ChemOrbis Price Wizard. Erosi biaya telah mengurangi sentimen pasar, terutama memicu penurunan harga terbaru.

Sumber dari produsen stirena di Taiwan yang beroperasi di pasar stirena Asia berkomentar, “Terlepas dari kenaikan harga minyak mentah, harga stirena terus turun akhir-akhir ini, memberikan tekanan pada suasana perdagangan.”

Berkontribusi pada biaya produksi yang tidak mendukung, perlambatan permintaan hilir yang terus-menerus juga membuat penjual berada di bawah tekanan penjualan, sehingga mendorong mereka untuk menurunkan harga guna mengurangi persediaan yang semakin banyak. Seorang trader Taiwan menyatakan, “Baru-baru ini, stirena menunjukkan tren yang relatif lemah. Permintaan di sektor hilir stagnan, dan pabrik-pabrik terus melakukan pengisian ulang berdasarkan kebutuhan. Secara umum, sentimen pasar semakin berhati-hati.”

Sementara itu, para pelaku pasar saat ini memperkirakan faktor-faktor bearish ini akan tetap ada dan mengaburkan prospek jangka pendek. Mengingat antisipasi pembeli terhadap harga yang lebih rendah, daya beli tampaknya tidak mempunyai ruang untuk perbaikan, sementara permintaan pada akhir tahun dapat diabaikan. Harga stirena mungkin terpengaruh oleh penurunan harga minyak mentah baru-baru ini, yang mengalami penurunan setelah turun lebih dari 2% pada penyelesaian hari Jumat, yang mengakibatkan penurunan biaya dan melemahnya sentimen juga.
Gratis Trial
Login Anggota