Skip to content




Pasar

Asia Pasifik

  • Afrika

  • Mesir
  • Afrika
  • (Aljazair, Tunisia, Libya, Maroko, Nigeria, Kenya, Tanzania, Afrika Selatan)

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:
 

Pasokan yang melimpah, permintaan yang lemah meniadakan biaya yang lebih tinggi di pasar impor PVC Asia

Oleh Shibu Itty Kuttickal - sikuttickal@chemorbis.com
  • 27/03/2024 (03:11)
Seminggu setelah Produsen utama Taiwan meningkatkan harga untuk April, penguatan berkelanjutan pada biaya energi dan bahan baku hampir tidak mendukung pasar PVC Asia yang tertekan oleh melimpahnya pasokan dan melemahnya permintaan. Sebagian besar pelaku pasar memperkirakan pasar akan berada dalam kisaran yang terbatas dalam waktu dekat.

ChemOrbis Price Wizard shows import prices into India, Southeast Asia, and China have risen by about 5-7% since the beginning of the year. As of the trading week ending March 22, the midpoint of India’s PVC K67 import prices was assessed at $805/ton CIF, while that for China was at $767/ton CIF and for Southeast Asia $780/ton CIF.

PVC_Asia-prices

Namun untuk minggu ini, laporan awal dari pusat impor menunjukkan harga PVC tetap stabil, didukung oleh biaya yang lebih tinggi, meskipun tertekan oleh pasokan yang melimpah dan permintaan yang lemah. Rata-rata bulanan minyak mentah berjangka Brent, sebagaimana dilacak oleh ChemOrbis Price Wizard, telah menunjukkan peningkatan 10% sejak bulan Desember. Harga impor etilen melonjak sebesar 16% pada periode yang sama berdasarkan CFR Asia Tenggara dan sebesar 8% berdasarkan CFR Tiongkok.

Pedagang PVC India menjajaki peluang lain

“Ada perasaan di pasar bahwa harga akan mengalami koreksi ke bawah meskipun ada kenaikan di pasar minyak mentah dan etilen, yang berarti biaya yang lebih tinggi bagi produsen,” kata seorang pedagang yang berbasis di Mumbai, ibu kota keuangan India.

“Pembeli berhati-hati. Beberapa dari kita melihat peluang di pasar polimer lain seperti LDPE, atau etilen vinil asetat (EVA), yang tampaknya mendapatkan daya tarik di India. Sementara itu, sebagian besar penjual PVC internasional tidak menawarkan ke India karena pembeli tampaknya tidak tertarik,” tambahnya.

Pemain di India melihat kebangkitan pasar hanya setelah pemilu

“Kami tidak melihat minat beli hilir yang besar. Ketersediaannya melimpah karena volume impor terus meningkat di tengah menurunnya permintaan. Kami memperkirakan permintaan impor akan tetap berada pada level bulanan saat ini hingga pemilihan Parlemen selesai dan pemerintahan baru terbentuk,” kata pedagang lain yang berbasis di Mumbai. “Kita mungkin melihat pasar bergerak sideways sampai saat itu,” tambahnya.

Pemilihan majelis rendah parlemen India akan diadakan selama beberapa hari pada bulan April-Mei, dan hasilnya akan diumumkan pada tanggal 4 Juni. Para pelaku pasar memperkirakan permintaan pasca-musim hujan akan mulai terasa pada pertengahan Juli. Sementara itu, para operator berupaya untuk menghabiskan kelebihan stok PVC dalam negeri sebelum melakukan pembelian impor lebih lanjut.

Pembeli merajuk karena penawaran Taiwan meningkat tiga bulan berturut-turut

Pasar Asia menerima kenaikan harga PVC Asia terbaru untuk bulan April yang dilakukan oleh produsen besar Taiwan dengan kekecewaan. Dalam kenaikan bulan ketiga berturut-turut, produsen utama ini mengumumkan kenaikan sebesar $10/ton pada penawaran PVC bulan April ke pasar Asia, menyusul kenaikan $20/ton untuk bulan Februari dan $30/ton untuk bulan Maret. Penawaran PVC K67-68 baru dari produsen tersebut lebih tinggi $10/ton dari bulan Maret pada $830/ton CIF India, $805/ton CIF Cina dan $760/ton FOB Taiwan, tanpa diskon volume.

Alokasi perusahaan besar Taiwan ke India untuk bulan April diperkirakan sekitar 25.000 ton, lebih tinggi dari volume bulan Maret sebesar 20.000-23.000 ton. Namun, laporan menunjukkan tidak lebih dari 50% volume bulan Maret terjual habis, sementara perusahaan besar tersebut masih kesulitan menjual alokasinya untuk bulan April. “Kami pikir perusahaan besar tersebut telah memasukkan beberapa pengiriman bulan Maret ke dalam kuota bulan April, namun mereka masih menghadapi masalah karena pembeli tidak mau berkomitmen karena pasokan yang melimpah,” kata seorang pedagang.

Aktivitas pembelian di seluruh Asia terbatas karena pemulihan permintaan hilir yang lebih lemah dari perkiraan, terutama di sektor real estat Tiongkok yang lesu. Lemahnya permintaan Tiongkok berarti tersedianya bahan tambahan untuk ekspor. Sementara itu, para konverter sudah memiliki persediaan yang memadai, sehingga menyebabkan minat beli tertahan dan pendekatan menunggu dan melihat.

Pembelian terbatas di Tiongkok dan Asia Tenggara juga

Di Tiongkok bagian timur laut, salah satu produsen mempertahankan penawaran ekspornya stabil pada minggu ini meskipun ada kenaikan harga dari produsen utama Taiwan. Sumber dari produsen tersebut, yang secara rutin mengekspor ke India melalui para pedagang, setuju bahwa “beberapa pelaku pasar kecewa dengan penawaran produsen utama Taiwan di bulan April karena mereka memperkirakan akan terjadi perpanjangan atau sedikit penurunan”.

Harga PVC lokal berbasis asetilena turun tipis pada minggu ini, seiring dengan penurunan harga PVC berjangka, katanya. “Konverter bersikap hati-hati dan bearish terhadap prospek jangka pendek mereka karena kinerja sektor konstruksi buruk dan permintaan bahan bangunan melemah dalam jangka waktu yang lama. Ada lebih sedikit proyek yang akan menyebabkan peningkatan permintaan PVC di Tiongkok,” tambahnya.

Pasokan dari Tiongkok yang melimpah berarti harga yang kompetitif untuk impor ke Asia Tenggara juga. Seorang konverter di Vietnam berkata, “Permintaan tidak terlalu bagus. Meskipun saat ini kita berada di musim ramai untuk produk akhir, pasar tidak begitu aktif. Tiongkok mengekspor banyak produk akhir ke Vietnam dengan harga bersaing dan pelanggan kami memesan lebih sedikit. Kami yakin harga akan turun di bulan April sekitar $20-30/ton, jadi kami memesan lebih sedikit bulan ini.”
Gratis Trial
Login Anggota