Skip to content




Pasar

Asia Pasifik

  • Afrika

  • Mesir
  • Afrika
  • (Aljazair, Tunisia, Libya, Maroko, Nigeria, Kenya, Tanzania, Afrika Selatan)

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:

Persediaan di Tiongkok mungkin akan melemahkan sisi bullish untuk PVC impor di Asia

Oleh Shibu Itty Kuttickal - sikuttickal@chemorbis.com
  • 28/02/2024 (03:40)
Meskipun biaya yang lebih tinggi mungkin akan menjaga pasar PVC Asia tetap terdukung, terdapat kekhawatiran pada sisi pasokan, terutama dari Tiongkok, yang dapat menghambat tren kenaikan yang berkelanjutan. Hal ini terjadi pada saat kenaikan harga utama Taiwan pada bulan Maret mulai terlihat penerimaan terbatas di India dan diskon dicapai di Vietnam.

Pelaku pasar memperkirakan minyak mentah berjangka Brent bertahan di atas $80/bbl selama lebih dari sebulan dan harga etilen naik sekitar 12% dalam dua bulan hingga Februari dan mencapai level tertinggi selama sekitar satu tahun karena tanda-tanda bullish di sisi biaya. Namun, pasar Tiongkok sedang lesu karena terus merosotnya sektor properti di negara tersebut, yang mengakibatkan ketersediaan ekspor yang melimpah di negara tersebut.

Produsen utama Taiwan menaikkan harga, negara lain juga mengikuti

Penjual dari Tiongkok mengajukan penawaran menyusul a Kenaikan sebesar $30/ton dari produsen Taiwan untuk bulan Maret, tercatat pada $820/ton CIF India, $795/ton CIF Cina, dan $790/ton CIF SEA, dengan penawaran ekspornya sebesar $750/ton FOB Taiwan. Produsen Thailand juga menawarkan pengiriman bea masuk 5% yang lebih tinggi untuk bulan Maret ke India dengan harga pertengahan $800/ton, yang berarti sekitar $810/ton untuk pengiriman dari tempat lain. Tawaran dari Jepang dan Korea Selatan hanya sedikit selama beberapa minggu terakhir.

Produsen Indonesia menaikkan penawaran PVC bulan Maret ke wilayah Asia Tenggara sebesar $25-30/ton dari bulan Februari, sementara agen dari produsen Thailand juga melaporkan bahwa penawaran PVC bulan Maret dari pemasok mereka ke Malaysia lebih tinggi $20/ton dibandingkan bulan Februari.

Data ChemOrbis Price Wizard menunjukkan pasar PVC impor di India, Tiongkok, dan Asia Tenggara saat ini diperdagangkan pada level tertinggi dalam empat hingga enam bulan.

PVC K67 – India – China – Southeast Asia
Di India, harga impor pada minggu terakhir berada pada kisaran harga yang sama pada minggu sebelumnya yaitu $770-820/ton CIF, dengan pengiriman dari Tiongkok berada pada kisaran rendah hingga menengah, sedangkan penawaran dari perusahaan besar Taiwan berada pada kisaran harga rendah hingga menengah kelas atas.

“Pedagang besar, karena biaya overhead mereka, saat ini tidak dapat menawarkan PVC Tiongkok dengan harga kurang dari $790/ton CIF India. Namun, kami telah mendengar klaim penawaran Tiongkok serendah $770/ton CIF. Pokok pembicaraan utama di pasar India adalah ketersediaannya di Tiongkok. Ketika kelesuan ekonomi di Tiongkok terus berlanjut, terutama masalah sektor properti, kami memperkirakan permintaan di Tiongkok akan tetap lemah, yang menyebabkan berkurangnya pasokan di negara tersebut,” kata seorang pedagang besar di negara tersebut.

Penjual Tiongkok menunjukkan biaya, pembeli kelebihan pasokan

Namun, hal ini tidak berarti adanya penurunan besar pada harga PVC Tiongkok yang ditawarkan ke pasar India. “Harga tersebut tidak diturunkan oleh pemain Tiongkok di pasar India karena para penjual yakin terdapat dukungan yang baik dari sisi biaya terhadap harga PVC saat ini,” pedagang tersebut menambahkan.

Mengenai biaya, minyak mentah berjangka Brent sebagian besar bertahan di atas $80/bbl hampir sepanjang bulan ini hingga saat ini. Sementara itu, harga etilen telah meningkat sekitar 12-14% dalam dua bulan pertama tahun 2024 menjadi $960/ton CFR Tiongkok dan $870/ton CFR Asia Tenggara, keduanya mendekati harga tertinggi dalam satu tahun.

Di Tiongkok, pelaku pasar tidak memperkirakan adanya masalah produksi karena penyelesaian saat ini sangat minim. Namun mereka melihat unit hilir akan segera kembali beroperasi setelah Festival Musim Semi sehingga dapat meningkatkan permintaan domestik. “Kami memperkirakan pasar Tiongkok akan melihat tren yang bergejolak dalam waktu dekat,” kata seorang pedagang Tiongkok.

Di saat yang sama, salah satu produsen di Tiongkok mengatakan pasokan di pasar domestik masih panjang. “Pembelian di hilir sangat minim dan meskipun para pelaku pasar sudah mulai kembali setelah liburan, kami menerima pesanan pembelian yang relatif lebih sedikit,” tambahnya.

Pembeli di Asia Tenggara menolak tingkat harga yang lebih tinggi

Di Asia Tenggara juga, para pelaku pasar mencatat dukungan dari harga energi dan bahan baku untuk harga bulan Maret dari perusahaan utama Taiwan. “Tetapi kami juga melihat penolakan dari para pembeli,” kata salah satu perusahaan peracikan asal Indonesia.

Seorang konverter di Filipina mengatakan permintaan sedikit meningkat karena semakin banyak pembeli yang kembali setelah liburan. “Pelaku pasar merasa kenaikan $30/ton agak terlalu tinggi, namun mereka juga memperhatikan biaya energi dan bahan baku yang lebih tinggi. Kami melihat harga diperdagangkan pada level yang lebih tinggi di bulan Maret meskipun terdapat resistensi pembelian,” tambahnya.

Namun para pelaku pasar di Asia Tenggara sebagian besar tetap menunggu karena permintaan tetap “biasa-biasa saja”, seperti yang dikatakan oleh seorang konverter Thailand: “Penjual telah mengindikasikan bahwa harga akan naik tetapi sejauh ini harga telah stabil setelah perusahaan besar Taiwan tersebut menaikkan harga. Untuk saat ini, kami memilih untuk tetap berada dalam mode menunggu dan melihat.”

Pelaku pasar lain di wilayah ini menunjukkan berlanjutnya lemahnya permintaan produk akhir sehingga menyulitkan para pedagang untuk menerima penawaran PVC yang lebih tinggi.
Gratis Trial
Login Anggota