Skip to content




Pasar

Asia Pasifik

  • Afrika

  • Mesir
  • Afrika
  • (Aljazair, Tunisia, Libya, Maroko, Nigeria, Kenya, Tanzania, Afrika Selatan)

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:
 

Sentimen melemah di pasar PP dan PE Afrika pada November

Oleh Nada Samir - nada@chemorbis.com
  • 22/11/2023 (03:25)
Pasar poliolefin Afrika kembali mengalami penurunan setelah dua bulan mengalami tren penguatan, menyusul melemahnya sentimen global. Selain itu, tantangan perekonomian dan masalah likuiditas terus memberikan pukulan keras terhadap pasar di seluruh wilayah.

Nigeria terus melawan tren kelesuan di wilayah lainnya

Di Nigeria, pasar terbesar di Afrika, penawaran dari produsen utama Arab Saudi mengindikasikan sebagian besar kestabilan pada level terbaru bulan Oktober. Sumber lokal mencatat bahwa tingkat inflasi yang tinggi, menurunnya daya beli konsumen serta depresiasi mata uang lokal meningkatkan kekhawatiran mengenai kemampuan mereka untuk mempertahankan bisnis mereka. “Oleh karena itu, diskon dapat diperoleh untuk penawaran yang serius,” pendapat seorang distributor.

Di pasar lokal, ELEME bahkan mempertahankan kenaikan harganya hingga bulan ke-4 dan mengumumkan kenaikan NGN150,000-151,800/ton ($179-181/ton) untuk PE dan kenaikan NGN179,700-228,800/ton ($214-272/ton) untuk PP dibandingkan dengan level terbaru bulan Oktober. Menurut sumber lokal, produsen terus bekerja dengan tingkat operasi setengah dari kapasitasnya.

Seperti yang terjadi pada bulan-bulan sebelumnya, Nigeria terus menentang sentimen pelemahan di wilayah lain, sebisa mungkin menunda penurunan harga, sementara Nigeria cenderung bereaksi terhadap sentimen bullish terlebih dahulu.

Pasar Kenya sebagian besar turun karena lemahnya permintaan

Di Afrika Timur, penawaran PP dan PE baru dari produsen Arab Saudi di pasar Kenyaturun $20/ton dibandingkan level bulan Oktober. Ini menandai penurunan pertama sejak awal Agustus. Menurut sumber media, shilling Kenya merosot ke titik terendah selama bulan November sementara kenaikan harga bahan bakar mendorong harga transportasi dan listrik lebih tinggi. “Negara ini menghadapi situasi keuangan yang sangat ketat karena tingginya suku bunga dan depresiasi shilling,” komentar sumber lokal.

Pembeli bisa mendapatkan diskon lebih besar daripada pengumuman awal di Afrika Utara

Di Afrika Utara, penjual mencoba mempertahankan sikap menguat mereka untuk bulan November. Namun, lingkungan bisnis yang tidak menguntungkan dan permintaan yang terus lemah telah membebani sentimen dan menurunkan harga.

Di Aljazair, penawaran awal PP dan PE bulan November muncul dengan sebagian besar kestabilan dari bulan Oktober; namun harga kemudian disesuaikan turun sebesar $50/ton jika dibandingkan dengan level terbaru bulan Oktober. Pembeli mengeluhkan lemahnya permintaan, selain ketidakstabilan politik yang terjadi belakangan ini yang semakin menghambat pasar.

Di Maroko, pemasok Timur Tengah mengungkapkan penawaran baru PE dan PP bulan November dengan kestabilan masing-masing sebesar €10/ton ($11/ton) dan kenaikan €30/ton ($32/ton) jika dibandingkan dengan level bulan Oktober. Namun demikian, harga tersebut turun dari level awal yang diumumkan dan diskon sebesar €30-50/ton ($32-53/ton) diberikan pada kesepakatan di tengah penolakan pembeli.

Di Tunisia, penawaran PE dan PP bulan November muncul dengan penurunan €30/ton ($32/ton) jika dibandingkan dengan level bulan Oktober. “Pembelian dijaga seminimal mungkin karena kesulitan ekonomi terus mengancam stabilitas pasar,” kata sumber lokal.

Apakah penurunan selanjutnya akan terjadi pada bulan Desember?

Para pelaku pasar di kawasan ini terus menyuarakan kekhawatiran mereka mengenai lemahnya fundamental pasar di tengah menurunnya harga minyak mentah berjangka, meningkatnya tingkat inflasi dan berkurangnya harapan perbaikan permintaan dalam waktu dekat, oleh karena itu, sentimen bearish mungkin akan terus merembes ke pasar pada bulan depan.
Gratis Trial
Login Anggota