Skip to content




Pasar

Asia Pasifik

  • Afrika

  • Mesir
  • Afrika
  • (Aljazair, Tunisia, Libya, Maroko, Nigeria, Kenya, Tanzania, Afrika Selatan)

Opsi Pilihan
Teks :
Kriteria Pencarian :
Teritori/Negara :
Kategori Produk/Produk :
Tipe Berita :
My Favorites:
 

Tarif angkutan cepat naik, krisis Laut Merah terus mengendalikan penurunan

Oleh Ayşe Vildan Cansız - acansiz@chemorbis.com
Oleh Esra Ersöz - eersoz@chemorbis.com
  • 14/02/2024 (04:19)
Setelah itu, tarif angkutan laut global telah terkoreksi selama dua minggu terakhir melewati pada bulan Januari . Hal ini disebabkan karena permintaan yang melambat akibat liburan Tahun Imlek Tiongkok dan perusahaan pelayaran mulai menambah kapal dan mengoptimalkan operasi mereka sesuai dengan kondisi pengiriman saat ini di Laut Merah.

Meskipun tarif mencatat penurunan mingguan, kendala logistik yang sedang berlangsung akibat krisis Laut Merah telah menjaga penurunan tersebut tetap terkendali sementara tarif masih jauh di atas periode sebelum Laut Merah.

Respon panik mereda, operator beradaptasi dengan rute baru

Respons panik terhadap perubahan baru-baru ini dalam industri pengangkutan akhirnya mereda dan operator mulai beradaptasi dengan rute baru yang lebih panjang di sekitar Tanjung Harapan, mengoptimalkan operasi mereka sesuai dengan kondisi yang terjadi di Laut Merah. Jeda liburan di Asia, yang merupakan libur Tahun Imlek, telah menyebabkan penurunan permintaan secara signifikan. Hal ini karena permintaan di Tiongkok biasanya meningkat sebelum hari libur dan cenderung melambat setelahnya. Oleh karena itu, waktu tunggu yang lebih lama dan dampak gangguan logistik terhadap perdagangan barang menjadi terbatas selama dua minggu terakhir. Pusat-pusat ekspor di Asia telah mengalami peningkatan dalam hal ketersediaan ruang dan peralatan, sementara operasi berjalan lancar di sebagian besar pelabuhan utama di tengah sedikitnya tanda-tanda kemacetan.

Faktor lain yang berkontribusi terhadap koreksi tarif angkutan baru-baru ini adalah kurangnya tekanan pasokan pada operator. Operator telah menambahkan kapasitas ekstra ke pasar untuk melakukan lindung nilai terhadap kemungkinan gejolak pengiriman, terutama setelah periode pandemi, yang mengguncang industri pengangkutan global. Maersk, sebuah konsultan pelayaran menyatakan, “Akan ada terlalu banyak kapasitas kontainer di laut selama sisa tahun 2024. Gangguan di Laut Merah menyerap sebagian dari kelebihan kapasitas tersebut untuk sementara waktu.”

Indeks global sebagian besar stabil hingga turun minggu ini

Freightos Data menunjukkan bahwa indeks angkutan peti kemas global sebagian besar tetap tidak berubah dari minggu lalu di $3,393/feu pada tanggal 9 Februari, menyusul penurunan sebesar 1% yang diamati pada minggu sebelumnya. Namun, indeks global masih dianggap tinggi karena berada sekitar 150% di atas angka sebelum terjadinya Laut Merah.

komposit indeks Drewry turun lebih besar sebesar 5% dalam dua minggu terakhir menjadi $3,786 per kontainer 40 kaki pada tanggal 8 Februari. Sementara itu, indeks komposit masih lebih tinggi %88 jika dibandingkan dengan minggu yang sama tahun sebelumnya.

Rute Tiongkok – Asia merosot

Data Freighto menunjukkan bahwa rute Tiongkok/Asia Timur ke Eropa Utara turun sebesar 8% menjadi $4,697 per feu pada tanggal 9 Februari, menyusul penurunan sebesar 7% pada minggu sebelumnya. Rute Mediterania juga turun sebesar 7% dari minggu sebelumnya menjadi $5,758, setelah penurunan sekitar 3,5% pada minggu sebelumnya. Peningkatan kumulatif untuk rute-rute ini selama periode antara pertengahan Desember dan pertengahan Januari telah mencapai sekitar 170% untuk rute Mediterania dan 240% untuk Eropa Utara.

Tarif angkutan Drewry untuk indeks Shanghai ke Genoa juga turun 11% atau $623 menjadi $5,225 per kotak 40 kaki sementara Shanghai ke Rotterdam turun 5% atau $235 menjadi $4,426 per biaya. Penurunan kumulatif dalam dua minggu terakhir mencapai 17.5% untuk rute Shanghai-Genoa dan 11% untuk rute Shanghai-Rotterdam menyusul kenaikan kumulatif sebesar 225% untuk Genoa dan sekitar 200% untuk rute Rotterdam saat kenaikan.

Laju kenaikan pada rute Tiongkok-AS meningkat

Harga spot untuk rute Tiongkok-AS melanjutkan kenaikannya hingga satu minggu berikutnya dengan besaran kenaikan yang meningkat.

Menurut Freightos, indeks terbaru untuk China/Asia Timur - Pantai Barat Amerika Utara meningkat sebesar 11% menjadi $4,859/FEU sedangkan indeks untuk Pantai Timur naik menjadi $6,589/FEU, naik sebesar 3% pada tanggal 8 Februari. Indeks untuk Tiongkok/Asia Timur – Pantai Barat Amerika Utara naik sebesar 6,5% pada minggu sebelumnya sementara indeks untuk rute ke Pantai Timur naik sebesar 3,5%. Peningkatan terbaru ini menyebabkan peningkatan kumulatif yang terlihat pada rute-rute tersebut dalam dua minggu terakhir masing-masing sebesar 18,5% dan 7%.

Data Drewry untuk rute yang sama juga menunjukkan tren naik yang berkelanjutan dengan indeks berada pada $4,771/FEU untuk Pantai Barat dan $6,268/FEU untuk Pantai Timur. Level ini menunjukkan kenaikan mingguan masing-masing sebesar 8% dan 2%. Pada minggu sebelumnya, suku bunga ke Pantai Timur tidak berubah pada minggu ini, sementara suku bunga ke Pantai Barat hanya naik sebesar 2%.

Apa yang menanti industri pelayaran?

Meskipun krisis yang sedang berlangsung di Laut Merah diperkirakan akan tetap terjadi di masa mendatang dan terus mempengaruhi tarif angkutan global, beberapa analis memperkirakan dampaknya akan relatif terbatas dibandingkan minggu-minggu sebelumnya.

CEO Maersk Vincent Clerc mengatakan, “Rantai pasokan global tetap lancar, dan dinamika permintaan dan pasokan tetap stabil”. Ia menambahkan lebih lanjut, “Hal ini terjadi karena saat ini terdapat beberapa faktor yang dapat menyerap dampak tersebut tanpa gangguan lebih lanjut dengan menggunakan kapasitas yang setengah menganggur pada akhir tahun 2023.” Maersk memperkirakan pertumbuhan volume peti kemas global akan berada pada kisaran 2,5-4,5% pada tahun 2024.

rtinya, koreksi tarif angkutan global yang baru-baru ini terjadi kemungkinan akan terus berlanjut setidaknya pada kuartal pertama tahun 2024 karena menurunnya permintaan, kelebihan kapasitas, dan adaptasi operator terhadap kondisi normal baru. Namun, krisis Laut Merah tidak diragukan lagi akan mengimbangi kelebihan kapasitas dan menjaga tingkat suku bunga tetap tinggi dibandingkan periode sebelum krisis.
Gratis Trial
Login Anggota